Semiotika

Penumpang Gelap

Dulu sih pernah berpikir yang namanya potensi itu harusnya diasah semaksimal mungkin. Soalnya, di jaman yang rasanya semakin kompetitif ini orang-orang pastinya saling berlomba-lomba nunjukin kemampuannya masing-masing. Aku hebat ini loh, aku hebat itu loh. Jadi sekarang malah aneh kalau misalnya ada orang yang malah nyembunyiin potensi yang dia punya.

Ada teman yang dulunya pas sma sering pamer-pamer kemampuannya ngedit gambar pake photoshop yang (konon) masih kurang sefenomenal sekarang. Karena kesaktiannya ia dinobatkan sebagai bapak potosop oleh keluarga, kerabat dan tetangganya. Waktu pun berjalan hingga akhirnya setelah tiga tahun lamanya kami bertemu kembali di tempat makan bakso favorit saya

Singkat cerita akhirnya kami bercerita banyak tentang banyak hal. Sampai pada akhirnya ia cerita tentang aktivitasnya sebagai anggota himpunan jurusan yang ada di kampusnya.

“Berarti beruntung banget dong himpunan kamu. Punya bapak potosop yang lincah kayak kamu.” sahut saya sambil ngunyah bakso.

“Beruntung gimana wek. Sebenernya ini yang namanya apes.” air mukanya agak beda dari yang tadi.

“kamu tau nggak kenapa?” saya diem.

“Orang-orang himpunan di sana itu udah nggak beda sama petani jahat yang maksa kerbaunya untuk ngebajak sawah.”saya tambah diem.

“Dikit-dikit nyuruh, dikit-dikit ngomel. ga ada apresiasinya sama sekali…” diem saya berlanjut.

“Pokoknya nih wek, mulai sekarang daripada kehidupan perkuliahan gue jadi ga nyaman gara-gara kelamaan jadi kerbau mereka, mending gue cuek sama mereka. Biarin aja mereka kesusahan juga. ga ngaruh kok sama ketentraman hidup gueh.” tegas dia sambil minum es jeruk yang baru diantar.

“Trus kamu mau jadi penumpang gelap di situ?” tanya saya penasaran.
“Eh? maksud loe gimana tuh?” dia sok bingung.

“Iya, orang yang selalu ada di setiap momen bersama mereka tapi minim kontribusi itu kalau di tempat gue namanya penumpang gelap…” ngucek-ngucek kantong cari duit receh pengen bayar bakso.

Sebenernya saya gatel pengen ngasih nasihat kalau mungkin aja temen-temennya di himpunan lagi khilaf, mungkin dana dari proposal kegiatannya nggak cair, atau bisa jadi mereka habis diomelin senior jadi mereka ngelampiasin ke teman saya yang satu ini. Tapi rasanya ini bukan saat yang tepat untuk ngasih nasihat. Akhirnya saya memutuskan diem lagi.

“Kalau memang kehadiran gue di situ dianggap sebagai penumpang gelap, mending gue ga terlibat sama sekali. dari pada gue makan hati sambil ngebuang waktu buat ngurusin hal-hal yang menurut gue ga penting. mending gue fokus sama passion gue. menurut lu gimana wek?” dia juga ngucek-ngucek kantong. kayaknya sih mau bayar juga.
Saya cuma bisa senyum.

“Jal, paman gue pernah bilang ke gue, di balik kekuatan besar terdapat tanggung jawab yang besar. Jangan pernah sia-siakan potensi yang lu punya. Karena hidup lu ga cuma buat lu sendirian. Masi ada banyak orang-orang yang butuh pertolongan lu di luar sana..”  Jawab saya ngigau sambil ngeluarin receh dari dompet.

Dan tahu tidak? Sampai sekarang saya merasa masih banyak orang-orang yang punya pengalaman yang serupa dengan teman saya ini. Mereka punya potensi namun minim apresiasi. Mereka biasanya turun ke teknis namun aspirasi mereka di berbagai kesempatan selalu ditepis. Dan ini kenyataannya terjadi di sekitar kita.

Buat yang ga sengaja ngebaca tulisan ini, pikir lagi apakah kontribusi yang udah kita lakukan untuk sekitar masih butuh apresiasi? Kalau masih, jangan-jangan kita ini ….

Categories: Intuisi

Memaknai Gendam » « Entitas Seni

2 Comments

  1. potensi tanpa apresiasi sudah basi. komunikasi, penyampaian potensi, itu baru inovasi.

Tinggalkan Balasan

Email Kamu Ga Bakal di Publikasikan.

*

Copyright © 2017 Semiotika

Theme by Anders NorenUp ↑